Warga Afghanistan Menjual Segalanya Untuk Membeli Makan - ANCAPRA



Warga Afghanistan Menjual Segalanya Untuk Membeli Makan Dikarenakan Ekonomi Di Bawah Ketentuan Taliban Memburukrep. Ann Wagner, R-Mo, manembahas tanggapan Biden pada agresi Drone AS yang secara salah membunuh warga sipil di 'The Evening Edit'

Terhadap hari paling akhir, Mohammad Akbar Ishaqzadeh berdiri di tepi sungai di Kabul, menjual hampir seluruh harta keluarganya.

Tuan Ishaqzadeh kehilangan pekerjaannya sebagian bulan yang lalu ketika corporate logistik Amerika area dia bekerja sebagai satpam ditutup.

Sen.Ernst SLAMS BIDEN ADMIN UNTUK MENGGAMBARKAN TALIBAN SEBAGAI 'Layaknya Usaha', 'Koperasi'

Korban terhadap keluarganya jadi tak tertahankan sehabis Taliban menggulingkan republik Afghanistan terhadap 15 Agustus. Tersebut mendorong negara tersebut ke jurang kehancuran ekonomi ketika AS dan negara-negara Barat lainnya membekukan lebih berasal dari $9 miliar aset bank sentral Afghanistan dan menangguhkan lebih dari satu besar perlindungan. 

Di dalam upaya paling akhir untuk beroleh uang tunai untuk menghidupi istri dan enam anaknya, Ishaqzadeh udah melucuti segala sesuatu di rumahnya di Kabul terkecuali lebih dari satu selimut untuk tidur. lantas, dia mengendarai becak motor yang penuh bersama dengan barang-barang keluarga—mulai berasal dari bantal dan kipas angin sampai gorden dan piring—ke pasar improvisasi ini.

Dia mengatakan dia berharap meraih setara bersama $360 untuk tanah tersebut, yang sanggup membayar sewa enam bulan. satu jam sebelum matahari terbenam, tawaran tertingginya adalah $85.
"Semenjak hari pemerintah runtuh, semuanya jadi lebih buruk," kata Ishaqzadeh sambil menunjuk barang-barang yang ditumpuk tinggi di atas becaknya. "saya wajib menjual ini hanyalah untuk membeli makanan."
Saat segudang orang Afghanistan menyaksikan bersama cemas untuk menyaksikan seberapa keras gerakan Islam akan memerintah negara tersebut, penentang dan pendukung Taliban serupa-serupa setuju bahwa tantangan paling mendesak sementara ini adalah krisis ekonomi parah yang mengancam untuk melepaskan laba apa pun yang tersisa berasal dari 20 th yang didanai As. pembangunan bangsa.

LARRY Kudlow: KREDIBILITAS AMERIKA Rusak, MENGAPA PARA PEJABAT TERPILIH BUKAN MENYERAHKAN LEBIH BERLIMPAH Mundur?

Bagaimana menanggulangi krisis ini menimbulkan dilema yang mendesak bagi penduduk internasional, menampik, untuk melepaskan aset Afghanistan dan menghindar perlindungan segera bisa mendorong jutaan orang ke di dalam kemiskinan akut, berpotensi membuat eksodus pengungsi ke Eropa.
Mengizinkan lebih dari satu berasal dari dana ini mengalir ke Afghanistan, sambil kurangi kesengsaraan ekonomi penduduk biasa Afghanistan, terhadap pada akhirnya bisa memperkuat rezim Taliban, yang segudang di antara para pemimpinnya terus berada di bawah hukuman internasional sebab dugaan interaksi mereka bersama dengan terorisme.

Liga Bangsa-Bangsa awal bulan ini mengumpulkan $ 1 miliar di dalam janji untuk dukungan humanisme ke Afghanistan, jauh di atas sasaran awalnya $ 600 juta. lebih dari satu besar pertolongan tersebut, bagaimanapun, dimaksudkan untuk disampaikan oleh organisasi non-pemerintah dan Badan Pbb, melewati pemerintahan Taliban. 

Uang tersebut cuman beberapa kecil berasal dari cadangan Afghanistan sendiri, yang beberapa besar udah dibekukan oleh AS dan Dana Moneter Internasional.

"Kecuali penduduk internasional dambakan menahan keruntuhan ekonomi, mereka mesti mengizinkan bank sentral untuk meraih akses terbatas dan dipantau ke cadangannya. Ini adalah cadangan milik penduduk Afghanistan, ini tidak pertolongan," kata Shah Mehrabi, seorang anggota dewan senior bank sentral Afghanistan dan orang yang ditunjuk mantan Presiden Ashraf Ghani.

Dia mengatakan bahwa jikalau uang tersebut bukan dikeluarkan, Afghanistan akan langsung kehabisan obat-obatan dan berlimpah bahan makanan, dan wajib menjatah bahan bakar. 

"Anda mengidamkan mencekik negara, mengapa?" kata Pak Mehrabi "Dua puluh tahunan investasi akan sia-sia sebab kami bukan menyukai rezim?"

Ekonom Afghanistan terkemuka lainnya bukan setuju, mantan Menteri Keuangan Khalid Payenda, yang mengundurkan diri dan meninggalkan negara tersebut sebagian hari sebelum jatuhnya Kabul, mengatakan satu-satunya uang yang kudu dikirim negara-negara Barat ke Afghanistan adalah pertolongan humanisme yang menghindari Taliban.

Barat perlu menghindar dana yang dibekukan untuk memaksa Taliban mematuhi baku hak asasi manusia internasional di dalam perlakuan mereka pada rakyat Afghanistan, katanya.

"Ini adalah satu-satunya efek yang dimiliki komunitas internasional. Orang-Orang akan menderita, tapi saya berharap Taliban sadar bahwa orang-orang barangkali akan bangkit," kata Payenda.

Langsung sesudah pengambilalihan Taliban, harga bahan pokok melonjak. bank ditutup selama berminggu-minggu dan begitu dibuka ulang, Taliban secara ketat membatasi penarikan untuk melindungi cadangan uang tunai negara yang semakin menipis. pengiriman dolar As, yang biasanya berjalan lebih dari satu kali di dalam sebulan, sudah berhenti. memperparah krisis, puluhan ribu profesional muda dan warga Afghanistan berpendidikan lainnya melarikan diri berasal dari negara tersebut didalam pengungsian rancu yang dipimpin AS berasal dari bandara Kabul bulan lalu.

Pegawai pemerintah belum dibayar selama berbulan-bulan, dan sebagian berasal dari mereka udah ulang ke pekerjaan mereka. mantan polisi dan pejabat keamanan lainnya, khususnya, bukan mempercayai janji amnesti Taliban dan segudang berasal dari mereka konsisten bersembunyi.

Lebih dari satu, bagaimanapun, melacak nafkah bersama dengan memicu pilihan yang sulit. di suatu bundaran yang sibuk di Kabul, Pessar Lai, seorang mantan perwira polisi, sibuk menjual bendera putih bekas musuhnya, Taliban."Bukan tersedia pekerjaan bagus lain yang terlihat," kata Mr. Lai, yang menghasilkan setara bersama $3 hingga $4 sehari bersama menjual bendera, dibandingkan bersama dengan $150 sebulan didalam pekerjaan sebelumnya. "saya perlu menjual bendera untuk beroleh uang untuk makanan," katanya.

Duduk di beranda di kota kumuh di lereng Bukit TV Kabul, dinamai antena yang mencuat berasal dari gunung layaknya paku, Baz Mohammad, mantan perwira pasukan spesiļ¬k bersama dinas intelijen nasional Afghanistan yang telah bukan beroperasi, mengatakan dia sekarang mengandalkan kakaknya. saudara untuk memberinya makan dan keluarganya.

"Pernah, kita makan apel dan daging. Sekarang kita semata-mata makan kentang, roti kering, dan teh," kata Pak Mohammad, selagi truk yang mengantarkan air ke lingkungan bergemuruh melalui.

WHITE HOUSE MINTA KONGRES $6,4 MILIAR UNTUK PEMULIHAN KEMBALI RIBU PENGUNGSI AFGHAN

Taliban belum merumuskan kebijakan untuk menyelamatkan ekonomi, namun mereka mengedepankan perlunya komunitas internasional untuk melanjutkan pemberian dan memberi tambahan pengakuan diplomatik kepada pemerintah mereka. sejauh ini bukan tersedia negara yang secara formal mengakui Imarah Islam Afghanistan oleh Taliban sebagai pemerintah negara yang legal.

Anas Haqqani, seorang pejabat Taliban terkemuka yang saudaranya Sirajuddin, yang ditetapkan sebagai teroris dunia oleh As, mengepalai kementerian didalam negeri Imarah Islam, didalam rendezvous bersama wartawan asing mengkritik Hukuman PBB dan AS sebab mencekik ekonomi Afghanistan dan mendorong AS dan negara-negara Barat lainnya untuk mengakses ulang kedutaan mereka di Kabul.

Satu-Satunya bagian ekonomi Afghanistan yang melanjutkan aktivitasnya sehabis pengambilalihan Taliban adalah pasar pertukaran mata uang Sarai Shahzada di Kabul sedang, di lantai atas pasar luar ruangan, pria tua bersama dengan janggut merah berwarna pacar menumpuk rupee Pakistan yang kusut di dekat kaki mereka. pria yang lebih muda membawa koper kulit yang penuh bersama dengan uang kertas dolar. pelanggan bergegas di antara penukar untuk menemukan harga paling baik.

Di antara tak terhitung faedah mereka, penukar uang Afghanistan menyimpan uang untuk disimpan dan sediakan tagihan kredit kepada para pedagang untuk mentransfer dana secara domestik dan internasional lewat platform informal berusia berabad-abad yang dikenal sebagai hawala. bukan layaknya transfer dan layanan bank resmi layaknya Western Union, bersama aturan ketatnya, hawala sediakan cara yang bermanfaat untuk memindahkan dana masuk dan keluar negara.

"Kami dapat berurusan bersama global tanpa jadi bagian berasal dari platform keuangan dunia," kata Haji Dad Gul, wakil kepala Sarai Shahzada.&Nbsp;Tapi apalagi penukar uang yang gesit pun bukan sanggup berbuat tak terhitung untuk menanggulangi kekurangan uang tunai di di dalam negeri.

Pemerintah sebelumnya biasa menyalurkan antara $80 juta dan $90 juta ke Sarai Shahzada tiap-tiap minggu untuk menstabilkan mata uang nasional, afghani. sekarang, Taliban bukan mengeluarkan dana apapun, afghanistan bukan punya tekanan untuk mencetak uang, dan kekurangan uang tunai mampu bersama cepat memicu keruntuhan ekonomi keseluruhan, kata Gul.
"Kamu berada di sini selama 20 year dan menghabiskan dua triliun dolar. Kamu mengaku mengidamkan menolong masyarakat Afghanistan," kata Gul, mengacu terhadap estimasi keseluruhan biaya Perang AS di Afghanistan."Jangan hancurkan semuanya begitu saja," katanya.

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama